Defisit Terbesar Yang Telah Diatasi Oleh Lewis Hamilton Di Formula 1

f1complete – Sir Lewis Carl Davidson Hamilton( lahir di Stevenage, Britania Raya, 7 Januari 1985; baya 36 tahun) merupakan seseorang pembalap Formula 1 berkebangsaan Britania Raya, yang pada dikala ini lagi membalap buat regu Mercedes GP. Beliau luang jadi pemenang bumi paling muda sejauh asal usul F1, pada dikala beliau sukses meregang titel pemenang bumi pada tahun 2008 dalam umur 23 tahun, 9 bulan, serta 26 hari, alhasil membongkar rekor Fernando Alonso yang berumur 24 tahun serta 59 hari kala mencapai titel pemenang bumi pada masa 2005. Rekor ini setelah itu dipecahkan oleh Sebastian Vettel di masa 2010. Kariernya di dalam Kompetisi Bumi F1 diawali pada tahun 2007, kala beliau ditunjuk selaku kawan setim Fernando Alonso di dalam regu McLaren. Debut F1 pertamanya merupakan pada Grand Prix Australia 2007 yang diselenggarakan pada bertepatan pada 18 Maret 2007, serta beliau finis di ututan ketiga.

Defisit Terbesar Yang Telah Diatasi Oleh Lewis Hamilton Di Formula 1 – Lewis Hamilton merupakan pembalap awal Formula 1 yang berkulit hitam. Bunda Hamilton, ialah Carmen Brenda Larbalestier, menikah dengan seseorang laki- laki berkulit hitam asal Inggris yang bernama Anthony Hamilton, yang membuat Hamilton memperoleh kulit hitam dari si papa. Orang berumur Hamilton berakhir kala beliau sedang berumur 2 tahun, alhasil membuat Hamilton wajib bermukim bersama dengan bunda serta kedua kerabat tirinya. Tetapi, beliau setelah itu alih bersama dengan bapaknya kala berumur 12 tahun.

Defisit Terbesar Yang Telah Diatasi Oleh Lewis Hamilton Di Formula 1

Defisit Terbesar Yang Telah Diatasi Oleh Lewis Hamilton Di Formula 1

Kala beliau sedang berumur 9 tahun, Hamilton terhenyak mengikuti kematian idolanya( sekalian inspirator- nya), ialah Ayrton Senna, yang berpulang dampak musibah parah di belengkokan Tamburello pada adu Grand Prix San Marino 1994 di Autodromo Enzo e Dino Ferrari( Sirkuit Imola), Imola, Italia, yang terjalin pada bertepatan pada 1 Mei 1994, yang di informasikan oleh bapaknya pada dikala beliau adu berakhir di Sirkuit Rye House pada dikala membalap di go- kart.

Hammy, begitu beliau lazim dipanggil, mengawali karting kala umurnya sedang 8 tahun. Sehabis memenangkan sebagian kompetisi karting, beliau dikontrak selaku pembalap oleh regu McLaren, alhasil membuat kariernya lalu bertumbuh.

Ekspedisi karir Hamilton memanglah luang diwarnai sebagian polemik. Mulai dari ikut serta konflik dengan mantan kawan seregunya di dalam regu McLaren, ialah Fernando Alonso, sampai jadi korban kelakuan rasis di Spanyol pada dini tahun 2008.

Pada Grand Prix Brasil 2008, Lewis Hamilton sukses jadi pemenang bumi F1 yang awal dari suku bangsa kulit gelap, sehabis sanggup finis di P5, serta di dalam klasemen akhir Kompetisi Bumi Pembalap, beliau menang cuma satu nilai saja atas Felipe Massa.

Terbatas mulai dari masa 2013, Lewis Hamilton hendak menguatkan regu Mercedes GP, dengan mengambil alih posisi Michael Schumacher. Hamilton berbicara kalau beliau telah lumayan puas dengan pencapaiannya sepanjang di regu McLaren, serta mau mencari tantangan terkini di regu yang lain.

Pada dikala masa turbo- hybrid, beliau sukses mencapai titel pemenang bumi buat yang kedua kalinya pada masa 2014. Pada masa 2015, beliau sukses mencapai titel pemenang bumi buat yang ketiga kalinya, serta membandingi idolanya, ialah Ayrton Senna, dengan titel pemenang bumi ketiga kalinya. Sehabis Nico Rosberg pensiun dengan cara permanen selaku seseorang pembalap mobil handal, pembalap Ferrari, ialah Sebastian Vettel, jadi saingan terdekat Hamilton dalam 2 pertarungan kompetisi bumi yang intens, serta Hamilton 2 kali membalikkan kekurangan nilai pada medio masa buat mengklaim titel pemenang bumi dengan cara beruntun buat yang keempat serta kelima kalinya dalam kariernya pada 2017 serta 2018. Pada masa 2019, buat menuntaskan hat- trick titel pemenang bumi dengan cara beruntun, menaikkan jumlah keseluruhannya jadi 6 titel pemenang bumi, paling banyak kedua sehabis Michael Schumacher. Pada masa 2020, Hamilton menggapai hasil podium yang ke- 156 di Grand Prix Spanyol 2020, serta sekalian pula membongkar rekor podium Schumi dengan akuisisi sebesar 155 podium, serta menggapai rekor kemenangan- nya yang ke- 91, membandingi rekor kemenangan Schumi di Grand Prix Eifel 2020, kemudian Hamilton membongkar rekor sejauh era Schumi dengan rekor kemenangan- nya yang ke- 92 di Grand Prix Portugal 2020, serta setelah itu mencapai titel pemenang bumi buat yang ketujuh kalinya di Grand Prix Turki 2020, dengan membandingi rekor sejauh era Schumi.

Baca Juga : Formula E Menggaris Bawahi Tantangan Balap EV

– Gaya mengemudinya
Ayrton Senna( si favorit, pahlawan serta inspirator- nya) merupakan akibat besar pada style mengemudi Hamilton.” Aku pikir itu beberapa sebab aku menyaksikan[dia] kala aku sedang belia serta aku pikir ini merupakan gimana aku mau mengemudi kala aku memperoleh peluang serta aku berangkat ke situ serta menjajalnya di jalan kart. Semua pendekatan aku buat balap sudah bertumbuh dari situ”. Ia sudah dibanding dengan Senna dalam kecekatan besar. Pada tahun 2010, Hamilton mengemudikan McLaren MP4/ 4 yang Senna mencapai Pemenang bumi Resep Satu awal kalinya selaku bagian dari film dokumenter apresiasi oleh kegiatan motoring BBC, Maksimum Gear. Dalam film dokumenter itu, Hamilton, bersama dengan sesama pembalap, mengatakan Ayrton Senna selaku pembalap no satu.

Hamilton dikira selaku salah satu pembalap cuaca berair terbaik dalam berolahraga, dengan sebagian performa terbaiknya terjalin dalam situasi itu. Pada Grand Prix Inggris 2008, Hamilton menaklukkan Nick Heidfeld di tempat kedua dengan beda satu menit, batas kemenangan terbanyak yang dicatat semenjak Grand Prix Australia 1995. Sepanjang masa turbo- hybrid, Hamilton senantiasa tidak terkalahkan dalam tiap kejuaraan yang dipengaruhi oleh cuaca berair dari Grand Prix Jepang 2014 sampai Grand Prix Jerman 2019, di mana rekor nyaris 5 tahunnya dipecahkan oleh Max Verstappen.

– Defisit yag dilakukan oleh Lewis Hamilton
Lewis Hamilton sekarang membuntuti Max Verstappen dengan 32 poin di klasemen pembalap Formula 1. Apakah ini defisit yang bisa dia atasi? Max Verstappen memperpanjang kemenangan beruntunnya dan Red Bull di Formula 1 dengan upaya dominan di Grand Prix Austria hari Minggu di Red Bull Ring, balapan kesembilan dari 23 balapan pada jadwal 2021.

Verstappen menyapu semua tiga balapan dari tripleheader baru-baru ini, melakukannya setiap kali dari posisi terdepan. Dia pertama kali memenangkan Grand Prix Prancis di Sirkuit Paul Ricard sebelum memimpin setiap putaran di Grand Prix Styrian dan Grand Prix Austria di Red Bull Ring.

Red Bull kini telah memenangkan lima balapan berturut-turut, karena Verstappen juga memenangkan Grand Prix Monaco di Circuit de Monaco sebelum Sergio Perez memenangkan Grand Prix Azerbaijan di Sirkuit Baku City setelah Verstappen jatuh karena kerusakan ban saat memimpin di akhir. Verstappen telah memimpin klasemen pebalap setelah masing-masing dari lima balapan terakhir, dan dia tidak pernah kalah dari rival utamanya di kejuaraan, Lewis Hamilton dari Mercedes, sejak balapan keempat musim ini, Grand Prix Spanyol di Circuit de Barcelona-Catalunya.

Red Bull juga memimpin klasemen konstruktor setelah masing-masing dari lima balapan terakhir, dan mereka juga tidak pernah kalah dari Mercedes sejak Grand Prix Spanyol.

Baca Juga : Hubungan Antara Lewis Hamilton dan Max Verstappen Jadi Hancur Karena Insiden Ini

Menyusul kemenangannya di Grand Prix Austria, Verstappen memimpin Hamilton dengan 32 poin (182 berbanding 150) di klasemen pembalap, menjamin bahwa dia akan tetap memimpin setelah Grand Prix Inggris di Sirkuit Silverstone, balapan kandang Hamilton.

Hamilton telah memenangkan empat dan enam terakhir dari tujuh kejuaraan dunia terakhir, setelah tampil malu hanya sekali sejak era V6 turbo hybrid dimulai pada tahun 2014 ketika ia dikalahkan oleh rekan setimnya Nico Rosberg dengan hanya lima poin di musim 2016.

Tetapi selama enam gelar juara dunia tujuh kali itu berjalan dengan Silver Arrows, ia telah berhasil mengatasi defisit pada beberapa kesempatan. Bahkan, ia tertinggal di klasemen pembalap di beberapa titik dalam perjalanannya ke lima dari enam gelar tersebut.

Namun, dia belum pernah berhasil mengatasi defisit 32 poin. Defisit poin terbesarnya adalah 29, saat ia membuntuti Rosberg dengan 29 poin setelah Grand Prix Austria dan Grand Prix Belgia selama musim 2014.

Tapi ini bukan untuk mengatakan bahwa dia tidak bisa melakukannya. Dia membuntuti Rosberg dengan 43 poin setelah Grand Prix Rusia dan Grand Prix Spanyol selama musim 2016, dan meskipun dia tidak memenangkan gelar tahun itu, dia memimpin klasemen pembalap di kemudian hari.